Menyala Garudaku… Jangan Kasih Peluang si Brengsek Redupkan Asa

Dukung dan doakan timnas masa depan Indonesia (Foto: Facebook Timnas Indonesia)

Tren positif sedang berpihak pada timnas sepakbola Indonesia. Dua kali kemenangan beruntun atas Vietnam mengubah banyak hal. Kemenangan 1 – 0 saat menjadi tuan rumah di Stadion Utama Bung Karno (SUGBK), dan menang telak 3 – 0 di My Dinh National Stadium, telah mengubah catatan sejarah, yaitu timnas merah putih mampu mengalahkan Vietnam di kandangnya, padahal 20 tahun terakhir tidak pernah menang kala bermain di Hanoi. Bukan hanya itu, posisi timnas di klasemen grup F Kualifikasi Piala Dunia 2026 pun makin kokoh sebagai runer up, sekaligus membuka kesempatan lolos ke putaran ketiga mendampingi Irak. Dan, satu lagi catatan penting yang diraih adalah rangking timnas Indonesia di peringkat FIFA pun mengalami perbaikan yang signifikan. Kini Indonesia berada di peringkat 134, dari sebelumnya 142. Tentu saja kita semua berharap timnas sepakbola Indonesia mampu menembus peringkat 100 dunia dengan raihan kemenangan demi kemenangan pada pertandingan berikutnya. Baca Selengkapnya …

‘Kepentingan’ Di Atas Segalanya vs Budi Pekerti

Film Budi Pekerti siap ditonton di layar Netflix

Film Budi Pekerti telah pamit dari layar bioskop nasional dengan penonton lebih dari 500 ribu orang. Film yang memiliki pesan edukasi ini berhasil menghantarkan dua pemerannya meraih piala citra, selain mendapatkan beberapa nominasi dan penghargaan bertaraf nasional dan internasioanl. Dan baru-baru ini film Budi Pekerti pun telah tayang di layar Netflix.

Bagi yang belum sempat menonton atau ingin mengulang adegan-adegan dari para pemain seperti  Sha Ine Febriyanti, Dwi Sasono, Angga Yunanda, Prilly Latuconsina, Omara Esteghlal, dan Ari Lesmana, netflix memberi kesempatan itu.

Sebagai penonton, sebelum menyaksikan sebuah film, biasanya kita memiliki ekspektasi tertentu. Apalagi bila sebuah film itu terlanjur ramai jadi pembicaraan publik. Aku membayangkan sebuah cerita jadul yang dikemas dengan rasa kekinian. Begitulah kira-kira bayanganku tentang film Budi Pekerti ini, terutama berdasar judulnya.

Lalu, saat mulai menonton, saat menikmati jalannya cerita yang ditampilkan, hingga usai menontonnya, sambil menarik nafas aku membatin, film ini digarap sangat cerdik sehingga alurnya terasa enak ditonton dan tidak menggurui. Baca Selengkapnya …

Menikmati Gadis Kretek: Menghisap, Membaca, atau Menonton

Cover novel Gadis Kretek yang menggodaku (dokpri)

Membaca novel Gadis Kretek karya Ratih Kumala, sejatinya memunculkan cerita tersendiri pada diriku. Waktu itu aku melihat buku berisi novel ini di deretan rak fiksi di toko buku Gramedia, entah karena alasan apa, pertama melihat cover dan judulnya spontan aku menyukainya. Padahal aku tak pernah mendengar atau mengetahui tentang novel ini sebelumnya. Kuduga, alasanku karena aku penikmat kretek.

Enteng saja kuambil dan kubawa ke kasir si Gadis Kretek ini, lalu kubawa pulang. Sesampainya di rumah, mulai kubaca baris demi baris kalimat bercerita itu. Namun, belum selesai membacanya, aku tiba-tiba harus menjalankan tugas ke luar kota. Maka ikutlah tuh buku menyertai perjalananku. Hanya saja, karena kesibukan, aku baru sempat melanjutkan membaca saat perjalanan pulang. Di pesawat aku membacanya. Entah karena lelah atau apa, kantuk menyerangku, sehingga buku novel itu kuletakkkan di tempat menyimpan barang yang menempel di bangku depanku. Dan apesnya, aku terbangun saat pesawat sudah mendarat. Sialnya pula, aku kelupaan mengambil Gadis Kretek itu. Alhasil, karena rasa penasaran, aku mendatangi lagi toko buku Gramedia, membeli novel yang sama untuk kali kedua.

Baca Selengkapnya …

MERAH PUTIH TERUSLAH BERKIBAR

Merah putih teruslah berkibar

Diujung tiang tertinggi di Indonesiaku ini

….

(Cuplikan lirik lagu Bendera – Coklat)

bendera di pantai sichanang

Masih terekam dalam ingatan, momen yang terjadi pada event Asian Games 2018, saat peraih medali emas pencak silat Hanifan merangkul Jokowi dan Prabowo yang saat itu sedang menjadi rival politik dalam pilpres 2019. Hanifan saat itu mengenakan bendera dipunggungnya, sehingga sekilas tampak mereka bertiga berangkulan dalam naungan Sang Merah Putih. Semangat Hanifan, lalu dimaknai sebagai simbol pemersatu bangsa. Mengingat saat itu persaingan keduanya sedang sengit, bahkan tak sedikit pendukungnya yang saling berseteru.

Baca Selengkapnya …